Wednesday, 11 October 2017

BEBEL TAK BERMAKNA

Aku bila dah dapat mood nak bebel ni susah nak berhenti.

Yelah, aku bukan apa. Dua tiga menjak ni, laju je sebenarnya jiwa berkata-kata. Perasanlah tu diri rasional. Mentang-mentang bukan masalah aku. Kalau jadi ke aku, rasanya aku yang pertama akan melenting dan mengamuk serata masyarakat di sekeliling. Haha. Exaggerate sangat. Aku sebenarnya rasa kehidupan aku tak terusus eh terurus. Macam sebenarnya banyak kerja bertangguh yang perlu disiapkan, aku tak siapkan. Bila tak terurus kerja hakiki, benda lain akan affected. Mana tang masa aku nak berjogging (dah rasa sakit sebab perut berlipat lemak banyak, jalan sikit dah mengah, makan sikit dah pandai nak tambah - entahlah cacing ke raksasa yang ada dalam aku ni), mana morning coffee routine aku kalau lepas subuh kecundang, datang ofis sama timing dengan CEO. BAD HABIT! Semalam dengar ceramah, katanya kita sepatutnya jadi umat pertengahan yang menjadikan khalifah memakmurkan bumi. Tapi lebih je jerit slogan DAKWAH, JIHAD FI SABILILLAH hm tapi kerja-kerja tak amanah, masuk kerja lambat, buat kerja sikit, mengular je banyak. Cemana kau ni?

Okay dah, aku nak cerita benda lain. Tapi dah takde mood nak cerita. Nak buat kerja. byeeee

Thursday, 14 September 2017

Drama Tak Berapa Nak Pilu

Semalam petang huru-hara. Dengan tiba-tiba boss wassap tanya kenapa buku klien tak sampai-sampai. Lepas tu slip yang ada tracking number pulak entah mana aku campak. Aku macam rasa ada terselit tapi macam lebih yakin aku dah gumpalkan dan masuk dalam tong sampah tempoh hari. Haih, masalahnya kecil aja dong tapi menyusahkanlah dan menunjukkan aih cuainya kau ni. Benda kecik pun takleh nak uruskan dengan baik.

Balik petang tu, ada construction kat jalan nak masuk Jalan Tun Razak. Aku taknak pergi kiri or kanan. Aku nak pergi tegak. Tapi jalan tu ada kiri or kanan. Salah calculation dan tak sempat nak fikir, aku belok ke kiri. Masuklah balik jalan nak menuju PWTC yang sudah sedianya sesak, orang balik kerja. Pastu menyesal, aih awat tak p kanan tu. Kan ada jalan belah kanan tu nak pergi tegak. Okay takpe, minyak tinggal satu bar. Tapi aku masih rasa selamat sebab tempat dituju tidaklah begitu jauh. Lek je. Al-maklumlah penanda minyak kereta aku tu tak reti nak berkelip walaupun katanya tinggal 15 km je minyak tinggal. Bukak Maps, katanya samada ikut Jalan Pahang atau u-turn semula kedua-duanya menujukkan ETA sama. 

Tapi aku gatai, aku naik DUKE yang sebelah HKL tu. Mengikut pengiraan ikut suka tak berasas, ingat boleh tembus sehingga ke exit Setiawangsa. Alkisahnya, jalanraya tersebut tak habis siap. Samada kau kena pilih nak masuk jalan menuju ke Ipoh atau ke Gombak. Masa tu rasa macam diluah mati emak, ditelan mati bapak. Minyak masih tak berkelip. Maps kata ada lagi 13 km. Masa tu pandai pula dia kata minyak 13 km. 

Dengan terpaksa masuk jalan Bandaraya tu, haih aku pun dah mati kutu. Ada juga yang kena tolak kereta ke cemana.

Masuk exit Jalan Kuching, nasib ada stesen minyak Petronas. Fuh lega. Sempatlah isi, lega hati. Tapi ini janji pukul 6.15. Perjalanan yang sepatutnya 15 minit jadinya 35 minit. Maka terpaksalah kembali ke jalan PWTC, takpelah. Kena juga lalu tol AKLEH tu. Takde masa nak sedih-sedih kena bayar tol sebab salah pengiraan. Tulah, tak caye lagi Maps kan. Masa tengah tengok Maps tu, tak perasan kereta depan lama dah pegun, aku je berhalusinasi nampak macam tengah gerak, maka automatik kaki kanan menderum menekan minyak. A split of second! Masa tu rasa macam masa bergerak lambat, macam bila kau tengok cerita kalau kena tembak tu, peluru tu bergerak perlahan dan hero berjaya tarik heroin ke tepi. Sipi! Ha, macamtu lah aku bila kaki aku sempat tekan brek mengejut. Berbunyi juga. Jatuh kesayangan laptop aku kedebuk! ke depan. Jantung aku tiba-tiba berdegup laju seolah ada lelaki yang diminati lalu.

Istighfar. Allahu, banyaknya dosa. Kenapalah jiwa tak tenang ni.

Kala itu, aku sedang risau kalau-kalau laptop mendapat kecederaan. Kalau benar ianya cedera parah, entah mungkin aku tak rasa sanggup nak meneruskan perjalanan nak habiskan tesis. Sempat aku fikir, hmm berapa banyak kena bayar semula ke biasiswa. Merepek perempuan ni kalau fikir.Sambil menunggu lampu isyarat nak hijau, sempat aku memeriksa laptop. Fuh, nasib masih selamat. Kalau tidak, takde lah aku berjaya tulis blog ni. Kalau tidak, menangis berlagu pilu setahun.

Tak payah nak drama sangatlah.


Sunday, 2 July 2017

Apa Saya Belajar dari Nabi Yusuf

Hello, hello 
Can you hear me as I scream your name? 
Hello, hello 
Can you see me near and far away?



Dah seminggu lebih Ramadhan meninggalkan kita. I guess this is the year, I felt something is happening inside me that I wished that Ramadhan can stay a little bit longer. Raya best, happy, seronok, memacam benda buat tapi entah kenapa rasa jiwa hambar. Tapi nak mengaku rindu pun, hm pirrahh macam gaya tak rindu puun. Kalau rindu, amalan biasa yang dibuat masa Ramadhan tu tetap diteruskan ye dok. Ini takkkkk. Yeke kau niii rinduuu.

Rindulah, betul ni.

Takpelah, masih mencuba. I guess Iman aku belum kuat yang boleh terus menangkis hasutan syaitan dan nafsu sendiri untuk menjadi seperti di bulan Ramadhan. What to expect? Tahun sebelum banyak buat dosa dan maksiat. Nak kikis balik dosa lama tu perlu masa. Bukan sebab Allah tak ampunkan. Tapi the act of cleaning itself, it needs effort and consistency of a person. Allah bukakan pintu, kita yang decide untuk masuk, tempuhi dan berusaha dalam jalan yang dibuka. Dan Allah tak pernah janji perjalanan menjadi baik ini mudah. Not at all. Dia cuma janji, Dia akan ada saat kita senang susah. Maka bila perjalanan bukan mudah, kita kena ada mindset yang kena juga lawan.

Carpe diem!

Raya ni macam sempat baca kisah Nabi Yusuf dalam Surah Yusuf. Aku rasa, surah ni paling susah nak baca, entah kenapa semacam terbelit-belit lidah bila baca. Every single time! Masa last mukhayam tema pasal Yusuf. Hah, kalau kau tanya aku masa tu aku punya kepala ingat kisah Yusuf dan Zulaikha je ngahahaha. (padahal takde pulak sebenarnya riwayat sebenar pun yang cerita tentang Zulaikha menjadi isteri ke kekasih. Might be israiliyat - yang direka buat tambah perisa). Lepas habis Mukhayyam baru tahu banyak ibrah dan kisah tarbawi untuk menjadi bekal buat diri. Jangan tanya aku semua point laaa, mukhayyam tu tahun lepas k, sumpah tak ingat sangat. Hahahaha.

Tapi bila baca semula surah Yusuf, baru macam gather sel-sel neuron aku.

Yusuf dan Dengki Abang-abangnya

Semenjak Nabi Yusuf masih kecil, hidup baginda tidak pernah tak susah. Kedengkian abang-abangnya atas kasih yang ayahnya, Nabi Yaacub limpahkan seolahnya berat sebelah. Padahal sebenarnya siapa yang nak bias terhadap anak-anak, cuma mungkin Nabi Yaacub tahu Yusuf ni special kerana dia Nabi (mungkin). Sanggup abang-abang dia buat rancangan jahat yang keji, buang dia dalam sumur di hutan. Weh, keji kot. Balik rumah, siap menipu ayahnya tanpa rasa bersalah kata dia dimakan serigala.

Isteri Al-Aziz yang Tamak

Nabi Yusuf kemudian dikutip untuk dijual di Mesir. Masa tu, takde siapa pun berminat kecuali seorang pembesar bernama Al-Aziz untuk dijadikan hamba/budak. Baginda membesar bersama Al-Aziz dan isterinya. Seterusnya diceritakan pula isteri Al-Aziz berkemahuan padanya, dan baginda turut mempunya perasaan yang sama TETAPI kerana Nabi Yusuf sangat TAKUT pada Allah, baginda menolak dan berlari dari godaan tersebut. Isteri Al-Aziz mengejar dan akhirnya terkoyak baju Yusuf dan ditakdirkan pintu dibuka rumah dibuka dan terkejut Al-Aziz dengan kejadian tersebut. Menangis teresak isteri Al-Aziz, katanya Yusuf yang mengodanya! Sama macam abang-abang dia, without any sense of guilt! Kemudian datanglah saksi yang kata kalau ianya dari depan, maka Yusuf yang bersalah tetapi jika koyaknya dari belakang, maka isteri al-Aziz yang berdusta. Maka, apabila melihat kejadian itu, al-Aziz melepaskan baginda dan isterinya begitu sahaja.

Yusuf Redha untuk ke Penjara


Pastu makcik-makcik kat Mesir ketika tu mula lah gosip dan memburukkan isteri Al-Aziz dan isterinya ini naik berang maka diadakan satu majlis yang mengumpulkan ramai makcik-makcik ni. Inilah kejadian depa potong buah pastu tak perasan terpotong jari sendiri sebab terpukau dengan kehenseman Nabi Yusuf. Haa lepas tu isteri Al-Aziz cakap, "Ha tulah korang tak percaya, ya memang aku tertarik dengan dia tapi dia tolak aku dan kalau dia masih nak menolak aku, aku akan masuk kan dia dalam penjara". Seolahnya masih nak dan tak insaf.

Dan Nabi Yusuf jawab pada Allah, "Penjara lebih aku suka dari memenuhi ajakan mereka". Dan akhirnya baginda pun masuk ke penjara.

Sel Otak Cepia Berhubung

What I'm thinking is if this happened to us, we could fall into depression kot. Could you imagine dari kecik kena tuduh sampai besar tentang perkara yang tak dibuat. He has valid reason to be angry or to be somewhat bad person. Of course, dia Nabi kita bukan. Tapi there are many things we can learn from it.

Dulu, aku selalu fikir yang kalau sesorang tu jadi jahat bukan atas pilihan dia sendiri. Mesti ada kisah silam dia yang membentuk dia jadi macamtu. I was alwayyys think no one wants to be bad if they had a choice. Satu sudutnya bagus sebab kita cuba mengajar untuk tidak bersangka buruk berlebihan pada orang lain tetapi tak bagus untuk diri kita sebab seolahnya nak buat alasan!

Dalam kehidupan kita, takde pun Allah tinggalkan kita dengan HANYA satu pilihan. Dia tak zalim, dia sentiasa beri kita dua pilihan. Which most likely pilihan yang baik itu lah yang paling menyakitkan paling susah, paling perlu mengorbankan diri, paling menyusahkan seumur hiduplah! Dan ramai antara kita yang tersangkut, kita ditipu syaitan.......kita rasa pilihan kita ada satu dan kita terdesak dan darurat sebab waktu itu kita diuji begitu hebat sekali.

What if Nabi Yusuf tak memilih penjara dan instead meredhai apa yang ingin dilalukan isteri Al-Aziz. Kalau Nabi ni manusia biasa, yang iman pun compang-camping, yang kalau kena hasut sikit lemah galau jiwa, yang takde pandangan akhirat dan fikir dunia macam kita. What if? Woh seronok lah kita kan, dah jadi mangsa tapi dapat merasai kemanisan dunia. Mungkin, kalau lepas tu diberinya lagi kemewahan, diberinya pangkat hanya sebab alasan kita, 'ALA TERPAKSA! BUKAN NAK PUN!'.

Alasan!

Padahal kau sendiri nak rasa nikmatya dunia yang sementara tu, padahal kau sendiri taknak rasa susah, padahal kau sendiri takboleh nak korbankan diri kau, tak boleh nak endure sikit, tak boleh nak sabar sikit. Tak, kau taknak pilih susah demi akhirat kau sebab kau tak pernah letak pun akhirat dalam otak kau. Kau tak tahu pun mana kau letak Allah pun.

Memang, jalan yang lagi satu, yang lebih tak menarik dan tiada tarikan. Seolahnya kau tak nampak ada hasil pun. Kadang tiada alasan lain selain hanya itu sahajalah jalan yang Allah redha. Takde sebab lain dah. Dan beruntungnya kau, kalau akhirnya kau pilih jalan yang susah tu sebab Allah je.

Tak ramai pun akan pilih jalan susah, ramai yang gagal termasuklah aku.

Jalan susah itu, jalan yang memang tak nampak ada keuntungan di dunia. Tetapi kau tahu Allah redha, dan kau tahu Allah pasti membukakan jalan yang lebih baik untuk kau tanpa kau boleh bayangkan pun dari mana, bagaimana, kat mana dan macamana.

Yusuf Akhirya Keluar dari Penjara

Setelah Nabi Yusuf masuk penjara, baginda berjaya takwilkan mimpi raja Mesir waktu itu dan AKHIRNYA membersihkan namanya dari fitnah isteri Al-Aziz, dan boleh minta nak jadi apa. Power tak power, baginda tahu kelebihan dan memilih menjadi gabenor. Dan tersebutlah kisah abang-abang dia datang untuk menerima jatah (gandum) dan baginda sempat memberi pengajaran pada abang-abangnya yang pernah kena kan baginda dan akhiranya kembali berjumpa Bunyamin dan ayahnya, Yaacub. Itulah mimpi yang diceritkan pada ayahnya pada usia yang masih kecil; sebelas bintang, bulan dan matahari sujud padanya.

Kau rasa, kalau kau kena masuk penjara sebab nak larikan diri dari fitnah. Kau cuma fikir this is the end of it. Nak hidup mende nye? Kau rasa takde pun harapan nak hidup, apatah lagi nak jadi menteri! Jauh panggang dari bara api. But tell me, what is so impossible for HIM not to do it?

Choice...

You always had a choice in every life decision whether simplest until the complex thing.



Pahat dalam jiwa kisah Nabi Yusuf ni, supaya kau boleh patahkan hujah nafsu serakah kau, untuk mengatakan kau boleh lawan dan kau nak pilih jalan yang Allah redha, walau nafsu kau tak redha. 

p/s: First day puasa 6! Bangun dah la lewat, ada 15 minit je. Ikut hati, malas dah lah. Tapi dari tadi aku duk ingatkan diri, "ada keberkatan pada sahur". Keberkatan tu bukan maknanya banyak tapi cukup untuk kau. Moga Allah redha dengan kita!


Thursday, 22 June 2017

Laylatulqadr 1438H

27 Ramadhan 1438H

Well pagi ni terlebih penat sebab mengangkut Makcik Maya yang tetiba ngantuk masa shopping di Mydin. Aih, makcik tu semalam tidur pukul 12, bangun pukul 4 pagi dan menari bergembira sebab nak menyibuk pergi ke Mydin. Kesss.

Alhamdulillah ala kull hal. Pagi tadi selepas solat subuh berjemaah, Imam jemputan paksa aku bagi tazkirah. Aih, tazkirah mende pulak dah nak bagi. Bidan terjun yang adhoc! Ah, ligat otak fikir nak share mende. Entahlah, sejak baca buku mengenai Tazkiyatun Nafs, penulis mengingatkan bahawa ilmu ni ada dua jenis. Satu adalah ilmu di lidah dan satu lagi ilmu pada hati. Ilmu di lidah ni menjadi hujah untuk kita bercakap atau menyampaikan. Ilmu di hati pulak yang kekal di hati tapi menghasilkan tindakan amal. Fuh, bila tahu benda tu rasa macam mindblowing sebab selalu sangat bagi tazkirah lah baru nak prepare dengar or baca mengenai tajuk tazkirah tu. Pastu duk menyesal pasaipa lah takleh kekal nak beramal dengan apa yang disampaikan. Allah menemplak orang yang cakap tapi tak buat. Gulp. Tahu tapi selalu tak jadi.



Sekali teringat nak share pasal Lailatul Qadr sebab diberi kesempatan untuk dengar taujihat Ustaz Khubaib masa join program belia. Selama hidup 25 tahun, jujurnya macam follow the flow dan ikut trend je orang kejar lailatul qadr, aku pun kejar. Bangun dan buat tapi sebenarnya tak feel pun mende. So antara point yang dushum dushum jiwa aku adalah:



    • Keberkatan
    Sesungguhnya Kami telah menurunkan Al-Quran itu pada malam yang berkat; (Kami berbuat demikian) kerana sesungguhnya Kami sentiasa memberi peringatan dan amaran (jangan hamba-hamba Kami ditimpa azab) (Ad-Dukhan:3)

    Bila sebut barokah, berkat ni selalu aku imagine macam everything will be just enough. Ianya tak lebih atau tak kurang tapi mencukupi. Macam seolahnya ada orang A dan orang B

    • Orang A - mempunyai banyak tanggungjawab, kerja harian selalu sibuk tetapi selalu je ada masa untuk membuat kerja-kerja dakwah dan senang sahaja untuk dia mencari masa untuk membuat ibadah harian tanpa gagal.
    • Orang B - kerja harian taklah sibuk mana, working hours sama tapi balik petang scroll IG, FB, tau2 dah pukul 6 belum asar, solat selalu penghujung waktu, mathurat nya mana, solat sunat tak sempat, baca al-quran sukar sekali nak diluangkan masa. Jangankan nak pergi join program kebaikan semua tak sempat, masanya seolahnya menghimpit!
    Well we can just say A is more productive than B but the productivity will always depends on barakah that He give. Dua jenis manusia, makhluk yang punya mata hidung dan segala anggota yang sama dan diberi masa 24 jam yang sama (A tak diberi masa 25 jam puuun). Tapi bezanya pada keberkatan.

    Bila dalam surah ad-Dhukhan ni sebut diturunkan Al-Quran pada malam yang berkat. Well it mean, malam tu sama seperti malam-malam lain. Malam yang masih gelap dan hening, tempoh masanya masih sama iaitu dari terbenam matahari sehingga terbit matahari esoknya. Takde pulak tetiba malam special itu liplap ke bulan, matahari tetiba muncul buat onar tetiba ke. Takde pun. It's still malam. Tapi bezanya pada keberkatan. Buat satu amal dah gandakan seolahnya 1000 malam. Fuh. Berkat! Gila punya offer berkat ni weh.

    •  Malaikat

    Pada Malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut) (Al-Qadr:4)

    Sebelum Nabi dinaikkan (isra') ke Sidratul Muntaha, Nabi melalui Baitul Makmur (Ustaz tu sebut yang ianya seolah Ka'abah tapi dikelilingi oleh 70, 000 malaikat yang berbeza). Dan pada malam yang penuh keberkatan tu, dikatakan 70,000 malaikat akan turun membawa rahmat. Dan bukan hanya itu, malaikat yang teragung iaitu Jibrail pun turun sekali. Dulu kan aku selaluuuu takut kalau terbangun pada lailatul qadr ni sebab aku terbayang malaikat tu menjelma HAHA! Merepek.

    Malaikat adalah medium/perantaraan kita dengan Allah. Malaikat inilah yang menyampaikan dan channel segala wahyu yang diturunkan dari Allah kepada manusia. Wahyu-wahyu yang diturunkan itu semua adalah satu rahmat, pengajaran, guidance untuk kita hidup di dunia supaya akhirnya kita berjaya di akhirat kelak. Maka pada malam itu, bumi dikatakan sesak sebab banyaaaaaaaaaaak sangat malaikat turun! Diriwayatkan sebelah sayap malaikat meliputi separuh bumi. Imagine 70,000 malaikat?

    Ustaz NAK kata, setiap malaikat ni ada kerja dan tugas masing-masing dan kalau pada malam itu kita bangun dan doa specific apa kita nak (berjaya, diampunkan, jodoh, anak, kawan, keluarga etc), Allah akan directly arahkan malaikat yang turun bersama itu dengan izin Allah. Fuh, Imagine weh, macam sultan datang rumah kita dan tanya apa kita nak dan terus suruh orang-orangnya beri apa kita nak. Offer hebat gini pun kita masih liat. Mungkin bukan sebab liat, tapi mungkin ramai yang tak ambil kisah dan tahu betapa hebat malam ni. 
    •  Gol 


    Ramai antara kita bila ditanya apa yang paling kita nak dalam hidup adalah akhirnya dimasukkan syurga. Tetapi kenapa bila malam yang kita boleh buat wish/doa/grant apa-apa ni, doa yang sangat perlu diamalkan adalah doa di atas? Doa supaya diampunkan. Aih, kan dah biasa doa moga diampunkan. Macam biasa sangat je nak doa. Lepas solat pun selalu istighfar doh. Ustaz beri perumpaan yang buat aku cam T_T
    Ramai yang nak menjaringkan gol, tetapi hanya jadi pemain simpanan. Ramai yang nak masuk syurga, tapi dihalang dek dosa yang belum diampun.
    That is the ultimate thing we most wished is that our sins is not only forgiven but been removed from our own accounts. Ghafir - diampunkan, afwu - dihapuskan. Kadang kita persoal kenapa susahnya kita nak jadi baik, padahal kita belum habis minta ampun dari Dia pun. wuuu.

    Seseorang pernah bertanya kepada Ibnu Jauzy, 
    "Manakah yang lebih baik untukku; bertasbih atau beristighfar?" 
    Jawabnya, "Pakaian yang kotor lebih memerlukan sabun dari minyak yang wangi"

    • Iman & Harapan
      “Apabila memasuki sepuluh malam akhir, biasanya beliau (Rasulullah sallallahu ‘alahi wa sallam) menghidupkan malam, membangunkan keluarganya serta mengencangkan kainnya"
      Dalam riwayat Ahmad dan Muslim: “Beliau bersungguh-sungguh pada sepuluh malam akhir tidak seperti malam selainnya.”
    Disebutkan bila 10 malam terakhir, Nabi akan bersungguh-sungguh (jihad) as if usaha to the max. Baginda menghidupkan malam-malam tersebut. Well other meaning of hidup literally is tak mati. Bila kata tak mati, as if sebenarnya Nabi tak tidur sangat pun pada malam-malam tersebut. Baginda banyak solat beribadah berzikir dan berusaha untuk pergunakan malam-malam itu sehabis baik.

    Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu dari Nabi sallallahu’alaihi wa sallam sesungguhnya beliau bersabda: 
    من قام ليلة القدر إيماناً واحتساباً غفر له ما تقدم من ذنبه (رواه الجماعة إلا ابن ماجه 
    “Barangsiapa yang berdiri (menunaikan shalat) pada Lailatul Qadar dengan iman dan berharap (pahala), maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni." 
    (Diriwayatkan oleh jama’ah, kecuali Ibnu Majah)
    Ini hadis yang palinggggggggg aku rasa terkesan. Orang yang bangun, menghidupkan dengan penuh rasa keyakinan dan keimanan serta pengharapan yang mengunung pada Allah, dia tau dia tak layak tapi dengan Ehsan dan rahmat Allah, dia mohon untuk dikurniakan kesempatan itu, that person definitely dapat lailatulqadr ni. Sebab dia dah usaha, dia nak sangat-sangat, dia niat dan doa supaya dipermudahkan, dan bila dia dapat bangun dan solat atau beribadah dengan penuh perasaan, berkerut dia minta doa, mengalir-ngalir air mata sampai sakit kepala dia berdoa pada Allah.

    Dan Allah akan hapuskan dosa yang lalu. Tak disebut dosa itu dari segi kuantiti atau kualiti. Makanya, it might be all kind of sins we've done. Pernah je baca hadis ni tapi rasa macam lerh bestnya :/ tapi perasaan kosong je. Bila ustaz share baru rasa zusssss bukan calang-calang orang yang dapat k. Orang yang berusaha je k. Faham tak? Baru cam rasa tak layak nye lahai.

    •  Celaka!
    Dari Ka’ab Bin ‘Ujrah (ra) katanya: Rasulullah (sallallahu alaihi wasalam) bersabda: Berhimpunlah kamu sekalian dekat dengan mimbar. Maka kami pun berhimpun. Lalu beliau menaiki anak tangga mimbar, beliau berkata: Amin. Ketika naik ke anak tangga kedua, beliau berkata lagi: Amin. Dan ketika menaiki anak tangga ketiga, beliau berkata lagi: Amin. Dan ketika beliau turun (dari mimbar) kami pun bertanya: 
    Ya Rasulullah, kami telah mendengar sesuatu dari tuan pada hari ini yang kami belum pernah mendengarnya sebelum ini. 
    Lalu baginda menjawab: “Sesungguhnya Jibrail (as) telah membisikkan (doa) kepadaku, katanya: 
    Celakalah orang yang mendapati bulan Ramadhan tetapi dosanya tidak juga diampuni. Lalu aku pun mengaminkan doa tersebut. 
    Ketika aku naik ke anak tangga kedua, dia berkata lagi: Celakalah orang yang (apabila) disebut namamu di sisinya tetapi dia tidak menyambutnya dengan salawat ke atasmu. Lalu aku pun mengaminkannya. 
    Dan ketika aku naik ke anak tangga yang ketiga, dia berkata lagi: Celakalah orang yang mendapati ibubapanya yang sudah tua atau salah seorang daripadanya, namun mereka tidak memasukkan dia ke dalam surga. Lalu aku pun mengaminkannya. 
    [HR Al-Hakim dan Sanadnya Sahih

    Sayang sangat sebenarnya kalau kita dah tahu kelebihan dan disebut-sebut tawaran yang Allah berikan tapi end up kita buat tak endah. Kita make it as hari biasa, lagi malang pada waktu penuh kerahmatan itu kita sedang melakukan maksiat. "It is a major crime if we knew it but we ignore it" - Ust NAK. Kita dah diberi macam-macam peluang, yet and yet Ramadhan comes and go but we still don't get anything. Memang ada orang kata kenapa masa Ramadhan je nak jadi baik? Bukan itu sepatutnya, di bulan Ramadhan inilah bulan kita melatih diri untuk melakukan semuanya yang terbaik dari segi ibadah, kerja dan hubungan dengan manusia. Dan dengan latihan ini, harapan besar bagi empunya diri adalah dapat diteruskan sehingga bila-bila. No, we will never be perfect but as long we use this opportunity to make out something, insyaAllah Allah will grant us if it is the best for us.

    Moga-moga, ini Ramadhan yang terbaik dan dipertemukan dengan Ramadhan akan datang. Dan moga pada takbir eidul fitri yang akan menjelang beberapa hari ini, kita mampu merasai kesayuan kerana kemenangan kita dalam 30 hari kita berusaha menjadi seorang a'bid yang lebih bertaqwa.

    p/s : Hoping this wouldn't be my last post for this year HAHA.

    Tuesday, 6 June 2017

    Wishes

    To my dearest self,
    Your 25th birthday is coming soon
    Nothing I hope so much from you
    Nor that I hope you will be married soon (lol)
    Neither I hope you have a lot of money so you can spent a lot

    My only wished that you would be just happy
    and maybe
    Kinder
    Cooler (at least, cool)
    Not so emotional
    Could contain your own feelings
    Think about others more than yourself
    Be more grateful and blessed
    and wiser.


    Love you!